FDA Usulkan Larangan Bahan Tambahan Makanan Berbahaya yang Digunakan Selama Satu Abad

FDA Usulkan Larangan Bahan Tambahan Makanan Berbahaya yang Digunakan Selama Satu Abad

Selasa, 7 November 2023 – 21:07 WIB

Amerika Serikat – Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S. sedang mempertimbangkan untuk melarang minyak nabati brominasi, bahan tambahan makanan yang baru-baru ini dianggap melanggar hukum untuk digunakan di California karena berpotensi menimbulkan dampak berbahaya terhadap kesehatan manusia.

Baca Juga :

OCS Group dan Sunshine Kerja Sama Genjot Kinerja Bisnis Food Services

Dikutip dari NPR, Food and Drug Administration (FDA) mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa pihaknya sedang mempertimbangkan untuk membatalkan persetujuannya terhadap minyak nabati brominasi, atau BVO, dalam minuman menyusul penelitian terbaru pada tikus yang menemukan bahwa bahan tersebut dapat menyebabkan kerusakan pada tiroid.

Baca Juga :

Studi: Penggunaan Ganja Tingkatkan Risiko Stroke Hingga Serangan Jantung

FDA AS

BVO pertama kali digunakan sebagai bahan tambahan makanan pada tahun 1920-an. Saat ini, digunakan dalam beberapa minuman olahraga dan soda untuk menjaga agar rasa jeruk tidak terpisah dan mengambang ke atas. Pembuat soda besar mengumumkan bahwa mereka menghentikan BVO beberapa tahun lalu.

Baca Juga :

Ramalan Zodiak Selasa 7 November 2023, Capricorn Ketemu sama Mantan

“Tindakan yang diusulkan ini adalah contoh bagaimana badan tersebut memantau bukti-bukti yang muncul dan, jika diperlukan, melakukan penelitian ilmiah untuk menyelidiki pertanyaan terkait keselamatan, dan mengambil tindakan regulasi ketika ilmu pengetahuan tidak mendukung penggunaan bahan aditif yang aman dalam makanan secara berkelanjutan,” kata FDA.

Lebih lanjut, FDA menghapus zat aditif tersebut dari daftar aman yang umumnya diakui pada akhir tahun 1960an, namun memutuskan bahwa tidak ada cukup bukti untuk melarangnya. Sebaliknya, mereka membatasi jumlah BVO yang dapat diterima dalam minuman hingga 15 bagian per juta.

Baca Juga  Sudah Tak Ada Lagi yang Menjegal

Kekhawatiran muncul mengenai dampaknya terhadap jantung pada tahun 1970, namun “terselesaikan”, kata FDA. Sebuah studi tahun 1976 tentang konsumsi minyak wijen dan minyak kedelai brominasi oleh babi menemukan bahwa jantung, hati, ginjal, dan testis mereka telah rusak.

Ilustrasi makanan tinggi garam

Ilustrasi makanan tinggi garam

Antara tahun 2016 dan 2020, FDA mengembangkan metode baru untuk mendeteksi jumlah BVO dalam minuman ringan dan jumlah lemak dalam minyak nabati dengan lebih akurat. Namun, sebuah penelitian pada tahun 2022 menemukan kerusakan tiroid pada tikus akibat BVO, yang menyebabkan usulan larangan FDA, katanya.

Bahan tersebut dilarang digunakan dalam minuman di Eropa, Jepang, dan California menyetujui larangan tersebut bulan lalu yang akan mulai berlaku pada tahun 2027.

“Kami menyadari bahwa California baru-baru ini mengambil langkah untuk melarang penggunaan empat bahan makanan, termasuk BVO, di negara bagian tersebut,” kata FDA. 

“Badan ini terus meninjau dan menilai kembali keamanan berbagai bahan kimia dalam makanan untuk memastikan ilmu pengetahuan dan hukum mendukung penggunaan bahan kimia yang aman dalam makanan, termasuk keempat bahan yang merupakan bagian dari undang-undang California baru-baru ini,” lanjutnya.

Brian Ronholm, direktur kebijakan pangan di Consumer Reports, mengatakan bahwa bahan aditif beracun seperti BVO telah terbukti menimbulkan risiko toksik pada tiroid dan masalah kesehatan kronis lainnya.

“Bahan aditif beracun seperti BVO yang telah terbukti menimbulkan risiko toksik pada tiroid dan masalah kesehatan kronis lainnya tidak boleh dimasukkan ke dalam makanan kita,” Brian Ronholm.

“Kami terdorong agar FDA memeriksa kembali penelitian terbaru yang mendokumentasikan risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh BVO dan mengambil tindakan untuk melarang penggunaannya,” imbuhnya.

Baca Juga  Gubernur Jakarta Ditunjuk Presiden, PDIP: Bertolak Belakang dengan Demokrasi

Halaman Selanjutnya

Kekhawatiran muncul mengenai dampaknya terhadap jantung pada tahun 1970, namun “terselesaikan”, kata FDA. Sebuah studi tahun 1976 tentang konsumsi minyak wijen dan minyak kedelai brominasi oleh babi menemukan bahwa jantung, hati, ginjal, dan testis mereka telah rusak.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *