Capres dan Cawapres Mulai Jalani Pemeriksaan Kesehatan, PB IDI Tegaskan Harus Independen

Capres dan Cawapres Mulai Jalani Pemeriksaan Kesehatan, PB IDI Tegaskan Harus Independen

Sabtu, 21 Oktober 2023 – 14:34 WIB

JAKARTA – Mulai hari ini, Sabtu 21 Oktober 2023, Calon Presiden Anies Baswedan dan Calon Wakil Presiden 2024, Muhamimin Iskandar akan menjalani tes kesehatan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto. Sementara itu, Calon Presiden Ganjar Pranowo dan Calon Wakil Presiden Mahfud MD akan menjalani tes kesehatan pada Minggu 22 Oktober 2023.

Baca Juga :

Prabowo Puji Airlangga Pantas Jadi Capres atau Cawapres: Tapi Beliau Berjiwa Besar

Tes kesehatan calon presiden dan calon wakil presiden 2024 sendiri menjadi salah satu persyaratan yang harus dipenuhi oleh kandidat. Terkait dengan hal tersebut, Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mendorong proses penilaian dan pemeriksaan tes kesehatan pasangan capres-cawapres dalam Pilpres 2024 harus independen dan imparsial. Scroll lebih lanjut ya.

IDI selalu ikut terlibat dalam Pemeriksaan Kesehatan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden yang mana Tim Pemeriksa dibentuk dari para dokter spesialis yang ditunjuk oleh perhimpunannya (Peer Group).

Baca Juga :

Prabowo Gerak Cepat Usai Golkar Usulkan Gibran Jadi Cawapres

Selain itu, Pemeriksaan Kesehatan tersebut menggunakan Panduan Teknis Penilaian Kemampuan Rohani dan Jasmani Bakal Calon Presiden dan Wakil Presiden Republik lndonesia, yang disusun oleh PB lDl bersama beberapa Perhimpunan Dokter Spesialis terkait yang berada dibawah naungan lkatan Dokter lndonesia. 

Baca Juga :

Ganjar Akan Bawa Program Pengelolaan Zakat di Jateng ke Tingkat Nasional

Ketua Umum PB IDI DR Dr Moh Adib Khumaidi, SpOT, menjelaskan bahwa penilaian status kesehatan dilaksanakan melalui serangkaian pemeriksaan kesehatan dengan menggunakan protokol yang sesuai dengan standar profesi kedokteran. 

Baca Juga  Jokowi Praises Indonesia for Beating Brunei Darussalam 6-0

“Keterangan hasil penilaian kesehatan merupakan pendapat dari Tim Penilaian Kesehatan yang disampaikan kepada KPU untuk dijadikan bahan pertimbangan,” katanya dalam keterangan resmi yang diterima VIVA, Sabtu 21 Oktober 2023.

Ilustrasi holistik kesehatan.

Ilustrasi holistik kesehatan.

Adib menjelaskan, jika pada bakal calon tidak ditemukan ketidakmampuan, maka ia dinyatakan tidak ditemukan faktor risiko yang dapat mengakibatkan ketidakmampuan untuk melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Presiden dan Wakil Presiden. 

Dan jika pada bakal calon ditemukan salah satu ketidakmampuan  dalam pemeriksaan kesehatan , maka ia dinyatakan dinyatakan ditemukan faktor risiko yang dapat mengakibatkan ketidakmampuan untuk melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

Dalam Panduan Teknis Penilaian Kemampuan Rohani dan Jasmani Bakal Calon Presiden dan Wakil Presiden Republik lndonesia, disampaikan bahwa Penilaian Kesehatan Bakal Calon Presiden dan Bakal Calon Wakil Presiden bertujuan untuk menilai kesehatan para Bakal Calon yang diajukan oleh Partai Politik atau gabungan Partai Politik sebagaimana diamanatkan oleh UUD 1945 dan Undang-undang Nomor 42 tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden. 

Sehingga Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden yang diterima adalah mereka yang memenuhi syarat mampu secara rohani dan jasmani untuk melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

“Mampu secara rohani dan jasmani untuk melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Presiden dan Wakil Presiden dalam arti kesehatan adalah keadaan kesehatan (status kesehatan) jiwa dan jasmani yang bebas dari disabilitas sesuai dengan kriteria yang ditentukan,” katanya.
 
Penilaian kesehatan dilakukan untuk menilai status kesehatan Bakal Calon Presiden dan Bakal Calon Wakil Presiden serta mengidentifikasi kemungkinan adanya disabilitas yang dapat mengganggu kemampuan menjalankan tugas dan kewajibannya.

Penilaian tersebut dilaksanakan dengan memperhatikan prinsip pemeriksaan kesehatan yang memenuhi persyaratan obyektif-ilmiah berlandaskan ilmu kedokteran berbasis bukti.

Status kesehatan yang dibutuhkan oleh pengemban jabatan Presiden dan Wakil Presiden tidak harus bebas dari penyakit, impairment ataupun kecacatan. Melainkan setidaknya mereka harus dapat melakukan kegiatan fisik sehari-hari secara mandiri tanpa hambatan yang bermakna dan tidak memiliki penyakit yang diperkirakan akan mengakibatkan kehilangan kemampuan fisik dalam 5 (lima) tahun ke depan. Serta memiliki kesehatan jiwa sedemikian rupa sehingga tidak kehilangan kemampuan dalam melakukan observasi, menganalisis; membuat keputusan dan mengomunikasikannya.

Halaman Selanjutnya

Source : Advancing Your Health

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *