Pemerintah Resmi Terapkan WFH-WFO untuk ASN saat KTT Asean Berlangsung

Pemerintah Resmi Terapkan WFH-WFO untuk ASN saat KTT Asean Berlangsung

Jumat, 18 Agustus 2023 – 05:40 WIB

Jakarta – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas, sudah mengeluarkan surat terkait aturan jam kerja untuk Aparatur Sipil Negara (ASN). Hal itu diberlakukan untuk ASN yang berkantor di kawasan DKI Jakarta.

Baca Juga :

Tangerang Bakal Terapkan WFH pada Kawasan dengan Kualitas Udara Buruk

Adapun surat edaran tersebut yakni No.17/2023 tentang Penyesuaian Sistem Kerja Pegawai Aparatur Sipil Negara yang Berkantor di Wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Selama Masa Persiapan dan Penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN Tahun 2023 Ke-43.

Surat edaran yang langsung ditanda tangani oleh Menteri PANRB, itu dikeluarkan pada Rabu 16 Agustus 2023 kemarin. Surat itu berisikan soal dukungan persiapan hingga digelarnya Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-43 yang berlangsung pada tanggal 5-7 September 2023 di Jakarta. 

Baca Juga :

Surat Manis Joe Biden Untuk Jokowi, Ucapkan Selamat di Hari Kemerdekaan RI

Ilustrasi Work From Home (WFH)

Ilustrasi Work From Home (WFH)

“SE ini perlu kami keluarkan menindaklanjuti arahan Bapak Presiden untuk mendukung kelancaran persiapan dan penyelenggaraan KTT ASEAN yang berlangsung pada tanggal 5-7 September 2023 di Jakarta, dengan mendorong pelaksanaan hybrid working atau kombinasi pelaksanaan tugas kedinasan di kantor (work from office/WFO) dan pelaksanaan tugas kedinasan di rumah (work from home/WFH),” kata Anas dalam keterangan tertulisnya, Kamis 17 Agustus 2023.

Baca Juga :

3 Terpopuler: Cabul di Atap Masjid, Pendukung Jokowi Polisikan Hashim, dan Gaji ASN Naik 8 Persen

Tujuan surat edaran itu agar para Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) pada instansi pemerintah pusat dan pemerintah daerah yang berlokasi di wilayah DKI Jakarta untuk dapat melakukan penyesuaian sistem kerja pegawai ASN selama masa persiapan dan penyelenggaraan KTT ASEAN mulai tanggal 28 Agustus 2023 sampai dengan tanggal 7 September 2023. 

Baca Juga  Cara Investasi Berkelanjutan Di Palangkaraya Kreatif

Bahkan, dalam surat edaran itu, disebutkan bahwa persentase WFH paling banyak 50 persen dan presentasi WFO sama dengan atau lebih dari 50 persen untuk layanan administrasi pemerintahan dan layanan dukungan pimpinan. Sementara itu untuk layanan pemerintahan yang berhubungan langsung dengan layanan masyarakat seperti kesehatan, keamanan dan ketertiban, logistik, penanganan bencana, dan lainnya diberlakukan WFO 100 persen. 

Halaman Selanjutnya

“Saya meminta PPK agar memastikan Pegawai ASN bekerja sesuai dengan domisili tempat tinggal bagi yang melaksanakan tugas di rumah (WFH),” kata Anas.  

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *