Kebakaran di Hawaii: Penyebab Masih Misteri, Korban Terus Bertambah

Kebakaran di Hawaii: Penyebab Masih Misteri, Korban Terus Bertambah

Losergeek.org.CO, JakartaKebakaran hutan Maui di negara bagian Hawaii merupakan kebakaran hutan terburuk yang terjadi di Amerika Serikat dalam satu abad terakhir. Pencarian korban masih berlangsung, satu pekan sejak kebakaran di Hawaii dimulai. Sejumlah faktor, termasuk perubahan iklim, ditengarai menjadi penyebab dari peristiwa mematikan ini.

Setidaknya 2.200 bangunan hancur dalam kebakaran hutan Maui yang dimulai pada Selasa, 8 Agustus 2023. Gubernur Hawaii Josh Green dalam sebuah video yang diunggah di media sosial pada Senin, 14 Agustus 2023, mengatakan 86 persen di antaranya adalah perumahan. 

Green, dalam konferensi pers mengatakan, bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 99 orang. Kebakaran hutan ini menghancurkan kota resor bersejarah Lahaina dan mengakibatkan puluhan ribu penduduk dan turis mengungsi dari pulau itu. Kota berpenduduk sekitar 13.000 orang di barat laut Maui ini pernah menjadi pusat perburuan paus dan ibu kota Kerajaan Hawaii, dan sekarang menarik 2 juta turis setiap tahun.

Sementara itu, pencarian orang-orang tersayang yang hilang terus berlanjut. Sebuah database dari banyak orang yang beredar di media sosial menunjukkan sekitar 1.130 orang terdaftar sebagai “tidak berada” dalam daftar sekitar 5.200 orang pada Senin sore. Basis data mencakup nama-nama yang dikumpulkan dari pemberitahuan “orang hilang” yang dipasang di tempat penampungan serta informasi yang dikirimkan oleh orang-orang terkasih.

Palang Merah Amerika telah menerima lebih dari 2.500 telepon dari orang-orang yang berusaha menemukan dan menyatukan kembali kerabat dan teman yang hilang dari kebakaran. Chris Young, direktur senior untuk operasi dan kesiapan dari Palang Merah Amerika mengatakan pihaknya telah menyelesaikan sekitar 800 dari 2.500 kasus. “Komunikasi di pulau masih terputus-putus di banyak lokasi,” katanya.

Baca Juga  Police Deny 3 Arrested Members Tied to Terrorism

Dalam pengarahan media Gedung Putih pada Senin, Administrator Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA) Deanne Criswell mengatakan lebih banyak anjing mayat sedang dalam perjalanan ke Lahaina, tetapi pencarian itu “sangat berbahaya” dan akan memakan waktu.

“Ada struktur yang sebagian berdiri yang harus dibersihkan para insinyur terlebih dahulu untuk memastikan aman bagi tim pencarian dan penyelamatan,” kata Criswell.

Jeremy Greenberg, direktur operasi respons FEMA, kepada wartawan, mengatakan, lebih dari 3.200 penduduk Hawaii telah mendaftar untuk menerima bantuan federal. Jumlah itu diperkirakan akan meningkat. FEMA memiliki 300 personel di Hawaii untuk membantu pejabat negara bagian dan lokal, mulai dari tim pencarian dan penyelamatan hingga insinyur struktur hingga personel layanan kamar mayat.

Petugas pemadam kebakaran masih berjuang memadamkan api sampai Senin, 14 Agustus 2023. Kebakaran terbesar di Lahaina sudah 85 persen teratasi. Itu membakar 880 hektar lahan. Kebakaran lain di pedalaman/Kula 60 terkendali dan telah menghanguskan 270 hektar lahan. Peristiwa serupa yang lebih kecil di tempat lain sekarang 100 dapat diatasi. Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA) memperkirakan akan menelan biaya $5,5 miliar untuk membangun kembali kota tersebut.

Kebakaran di Maui adalah bencana alam paling mematikan dalam sejarah negara bagian Hawaii. Jumlah korban 99 orang adalah jumlah kematian terbesar akibat kebakaran hutan Amerika sejak 1918, ketika 453 orang tewas dalam Cloquet Fire di Minnesota. Kebakaran mematikan dalam sejarah Amerika Serikat adalah peristiwa Peshtigo di Wisconsin, yang dimulai pada 8 Oktober 1871. Menurut National Fire Protection Association (NFPA), kebakaran itu menewaskan 1.152 orang.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *